Positive Info

Semoga informasi-informasi di blog ini bermanfaat untuk kita semua. Amin.

Risiko Bola Lampu pada lingkungan

Posted by akiteha pada Januari 6, 2009

bola-lampu-1

Sumber: Media Mastan – Standardisasi 

Sejalan dengan kemajuan teknologi yang demikian pesat maka terciptalah produk-produk teknologi yang demikian beragam, diantaranya adalah bola lampu sebagai penerangan di alam kita ini.

Banyak ditawarkan produk-produk bola lampu yang menitik beratkan pada keawetan dan hemat energi, tetapi di sisi lain tidak sedikit pula akibat buruk, terutama kepada lingkungan, dampak produk-produk tersebut.

Bola lampu fluoresen lebih hemat energi dan lebih awet dibandingkan bola lampu biasa. Suatu data menunjukkan dengan hasil cahaya yang sama, untuk pemakaian 5 jam bola lampu fluoresen hanya membutuhkan listrik 25,5 kWH sedangkan bola lampu biasa 109,5 kWH. Usia rata-rata bola lampu fluoresen 10.000 jam sedangkan bola lampu biasa 1.500 jam.

 

Tetapi dari hal positif tersebut di atas, ada sesuatu yang menghawatirkan, ternyata bola lampu fluoresen menggunakan uap air raksa dan fosfor, ketika dialiri listrik elemen ini saling bereaksi menimbulkan cahaya dengan hanya sedikit melepas panas. Nah ….. uap air raksa inilah, walaupun konsentrasinya rendah, bila penanganan pembuangan tidak dilakukan dengan benar dapat merusak lingkungan.

bola-lampu-2

Sumber: Media Mastan – Standardisasi

 

Beberapa sumber mengatakan, bila pembuangan bola lampu fluoresen tidak dilakukan dengan benar dapat menyebabkan air raksa terlepas ke udara atau meresap ke tanah. Pada akhirnya karena proses alam, air raksa tersebut akan masuk ke dalam air, proses biologi akan mengubahnya menjadi racun berbahaya yang dapat bertahan lama.

Air raksa dalam air diubah oleh bakteri menjadi metilmerkuri, semacam racun yang akhirnya menumpuk pada binatang (ikan) dan yang mengkonsumsi ikan. Umumnya manusia akan teracuni air raksa akibat mengkonsumsi ikan yang tercemar dengan tanda-tanda keracunan: mati rasa pada bagian lengan dan kaki, berkurangnya daya ingat, pendengaran dan penglihatan serta akibat-akibat lainnya.

Itulah kenyataan yang harus kita hadapi, barangkali para pembaca bisa sumbang saran, bagaimana mengurangi dampak negatif akibat bola lampu fluoresen yang sudah tidak terpakai, dan harus di buang.

7 Tanggapan to “Risiko Bola Lampu pada lingkungan”

  1. Tyo said

    emang lu pake lilin dirumah? goblok banget sih.
    🙂 makasih komentarnya

    • ade said

      info bagus, kok dibilang goblok. apa tidak sebaliknya???

      *) Terimakasih – masing2 orang khan mempunyai sudut pandang yang berbeda – tapi perbedaan jangan menjadi perpecahan

  2. syarif said

    Nice blog broo.. good info….
    biar semua orang tau bahwa lampu neon dsb sangat berbahaya bagi lingkungan dan kesehatan jika tidak dikelola dengan baik limbahnya….
    good job…. teruskan info2 seperti ini..
    🙂 terima kasih komentarnya

  3. Antonius said

    Info yang bagus bro. Buat nambah wawasan akan teknologi dan efek terhadap lingkungan. Lanjut bro….

  4. Hamzah said

    Sudah saatnya pemerintah daerah mengklarifikasikan sampah sesuai bahayanya, misalnya disetiap TPS ada tiga tempat sampah pertama untuk sampah organik, anorganik, dan B3.
    tapi kelihatannya methoda ini akan jauh dari harapan, kendaraan plat merah saja terkadang buang sampah seenaknya dijalan, anjuran pak polisi untuk menyediakan bak sampah didalam mobil kurang manjur kali.
    lanjut broer, infonya sangat bermanfaat.

  5. cryptolover said

    terus, gimana cara pembuangan produknya PAk?
    🙂 Itulah tujuan saya menyampaikan permasalahan ini, barangkali ada pembaca yang bisa mencarikan solusi. Betul seperti yang di sampaikan [Hamzah] – dalam hal ini pemerintah harus turun tangan – jangan sampai dampak dari barang-barang yang di produksi mengakibatkan rusaknya tatanan lingkungan di bumi ini. Mari kita sama-sama berdoa saja, mudah-mudahan dimasa mendatang pemerintah mau serius menangani hal seperti ini – contoh paling nyata, sehari-hari kita mengkonsumsi produk makanan yang kualitasnya ????? ….. tapi itulah kenyataan yang kita hadapi. Hayo para cerdik pandai segera turun tangan untuk menyelamatkan generasi mendatang.

  6. andif said

    nice info kang..
    nuhun ah

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: